Hal yang paling mudah ditemukan dimanapun kapanpun dan bagaimanapun yaitu "ILMU"

Friday, February 3, 2012

Normally Open dan Normally Close

Karena kita sering bertemu dengan konsep NO "normal terbuka" dan NC "biasanya tertutup" di lingkungan industri, itu penting untuk diketahui mereka.Kedua istilah berlaku untuk kata-kata seperti kontak, input, output, dll (semua kombinasi memiliki arti yang sama apakah kita berbicara tentang input, hubungi output, atau sesuatu yang lain).
Prinsip ini cukup sederhana, saklar normal terbuka tidak akan melakukan listrik sampai ditekan, dan beralih biasanya tertutup akan menghantarkan listrik sampai ditekan. Contoh yang baik untuk kedua situasi adalah bel pintu dan alarm rumah. Jika saklar normal tertutup dipilih, bel akan bekerja terus menerus sampai seseorang mendorong saklar. Dengan mendorong switch, kontak dibuka dan aliran listrik menuju bel terganggu. 

Tentu saja, sistem tersebut dirancang tidak dalam kasus ini sesuai dengan pemilik rumah. 
Sebuah pilihan yang lebih baik tentu akan menjadi saklar normal terbuka. Cara bel ini tidak akan bekerja sampai seseorang menekan tombol saklar dan dengan demikian informasi-nya atau kehadirannya di pintu masuk. Rumah sistem alarm adalah contoh dari sebuah aplikasi dari saklar normal tertutup.

Mari kita misalkan bahwa sistem alarm dimaksudkan untuk surveilans dari pintu depan rumah. Salah satu cara untuk "kawat" rumah akan menginstal switch biasanya buka dari pintu masing-masing untuk alarm itu sendiri (tepatnya seperti saklar bel). Kemudian, jika pintu dibuka, ini akan menutup saklar, dan alarm akan diaktifkan. Sistem ini bisa bekerja, tetapi akan ada beberapa masalah dengan ini, juga. Misalkan saklar yang tidak bekerja, bahwa kawat adalah entah bagaimana caranya bisa terputus, atau switch rusak, dll (ada banyak cara di mana sistem ini bisa menjadi disfungsional). 

Masalah sebenarnya adalah bahwa pemilik rumah tidak akan tahu bahwa sistem sedang rusak. Perampok bisa membuka pintu, saklar tidak akan bekerja, dan alarm tidak akan diaktifkan. Jelas, ini bukan cara yang baik untuk mengatur sistem ini. Sistem harus dibentuk sedemikian rupa sehingga alarm diaktifkan oleh pencuri, tetapi juga oleh disfungsi sendiri, atau jika salah satu komponen berhenti bekerja. (Seorang pemilik rumah pasti ingin tahu apakah sistem yang disfungsional). Setelah hal-hal ini dalam pikiran, itu jauh lebih baik menggunakan saklar dengan kontak normal tertutup yang akan mendeteksi sebuah pintu masuk yang tidak sah (menyela pintu membuka aliran listrik, dan sinyal ini digunakan untuk mengaktifkan sinyal suara), atau kegagalan pada sistem seperti kawat terputus.

Pertimbangan ini bahkan lebih penting di lingkungan industri dimana kegagalan dapat menyebabkan cedera di tempat kerja. Salah satu contoh seperti mana output dengan kontak normal tertutup digunakan adalah dinding pengaman dengan mesin pemangkasan. Jika dinding pintu terbuka, saklar mempengaruhi output dengan kontak normal tertutup dan mengganggu sirkuit pasokan. Ini berhenti mesin dan mencegah cedera. Konsep biasanya terbuka dan biasanya tertutup dapat diterapkan pada sensor juga. 

Sensor yang digunakan untuk merasakan kehadiran benda-benda fisik, mengukur beberapa dimensi atau beberapa jumlah. 
Misalnya, satu jenis sensor dapat digunakan untuk mendeteksi keberadaan kotak pada sabuk transfer industri. Jenis lain dapat digunakan untuk mengukur dimensi fisik seperti panas, dll Namun, sensor yang paling adalah dari jenis switch. Output mereka dalam status ON atau OFF tergantung pada apa sensor "perasa".

Mari kita misalnya sensor dibuat perasa logam ketika benda logam lewat sensor. Untuk tujuan ini, sebuah sensor dengan normal terbuka atau kontak biasanya tertutup pada output dapat digunakan. Jika itu perlu untuk menginformasikan PLC setiap kali sebuah objek lewat sensor, sensor dengan output biasanya buka harus dipilih. Output sensor akan mematikan hanya jika benda logam ditempatkan tepat sebelum sensor. Sebuah sensor akan mematikan setelah objek telah berlalu. PLC kemudian bisa menghitung berapa kali kontak normal terbuka berangkat pada keluaran sensor, dan dengan demikian akan tahu berapa banyak benda logam lewat sensor. 

Konsep biasanya terbuka dan kontak biasanya tertutup harus diklarifikasi dan dijelaskan secara rinci dalam contoh dari 
PLC masukan dan output kontroler.Cara termudah untuk menjelaskan mereka adalah dalam contoh relay. kontak Biasanya terbuka akan mewakili kontak relay yang akan melakukan sambungan setelah menerima sinyal. Tidak seperti kontak terbuka, dengan sinyal kontak normal tertutup akan mengganggu kontak, atau mengaktifkan relay off. Gambar sebelumnya menunjukkan apa ini seperti dalam praktek.

Pertama dua relay didefinisikan sebagai normal-terbuka, dan dua lainnya sebagai biasanya tertutup. Semua relay bereaksi terhadap sinyal! Relay pertama (10) memiliki sinyal dan menutup kontak-kontaknya. Relay kedua (11) tidak memiliki sinyal dan tetap dibuka. Relay ketiga (12) memiliki sinyal dan membuka kontak-kontaknya mengingat ini didefinisikan sebagai kontak tertutup. Relay Keempat (13) tidak memiliki sinyal dan tetap tertutup karena sangat didefinisikan. Konsep "normal terbuka" dan "biasanya tertutup" juga dapat merujuk kepada input dari PLC controller. 

Mari kita gunakan kunci sebagai contoh input ke PLC controller. Masukan mana kunci tersambung dapat didefinisikan sebagai input dengan kontak terbuka atau tertutup. Jika didefinisikan sebagai input dengan kontak normal terbuka, mendorong kunci akan berangkat instruksi ditemukan setelah kondisi.Dalam hal ini akan menjadi aktivasi dari 0 relay. Jika input didefinisikan sebagai input dengan kontak normal tertutup, mendorong kunci akan mengganggu instruksi ditemukan setelah kondisi. Dalam hal ini, ini akan menyebabkan deaktivasi dari relay 0 (relay aktif sampai tombol ditekan).

Anda dapat melihat dalam gambar di bawah ini bagaimana kunci yang terhubung, dan melihat diagram relay di kedua kasus. Biasanya terbuka / tertutup kondisi berbeda dalam sebuah diagram tangga dengan garis diagonal di simbol. Apa yang menentukan kondisi eksekusi untuk instruksi adalah status bit yang ditandai di bawah setiap kondisi pada baris instruksi. Biasanya kondisi terbuka ON jika sedikit operan yang telah ON status, atau statusnya OFF jika itu adalah status dari bit operan nya. Biasanya kondisi tertutup ON bila bit operan adalah MATI, atau telah MATI status ketika status bit operan adalah ON. Ketika pemrograman dengan diagram tangga, kombinasi logis dari kondisi ON dan OFF diatur sebelum instruksi menentukan kondisi akhirnya di bawah instruksi yang akan, atau tidak akan dieksekusi. Kondisi ini, yang hanya dapat memiliki nilai ON atau OFF disebut kondisi eksekusi instruksi. Operan ditugaskan untuk setiap instruksi dalam diagram relay dapat sedikit apapun. Ini berarti bahwa kondisi di diagram relay dapat ditentukan oleh status bit I / O, bit operasional, timer / counter, dll 

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers